Saturday, June 17, 2017

4 Museum Aneh, Kamu pun Bakal Bingung Kok Isinya Itu

Museum aneh - Bagi banyak orang, museum selalu identik dengan sejarah atau benda-benda purbakala. Kita pun bisa dibilang jarang yang menganggap museum sebagai suatu destinasi utama. Mungkin karena tempatnya yang membosankan kali ya. 

Namun sebenarnya museum pun punya banyak jenis. Selain untuk memperkenalkan benda-benda bersejarah atau benda yang dapat dianggap sebagai warisan dari budaya leluhur, museum sendiri dapat diartikan sebagai tempat koleksi yang dapat dikunjungi oleh masyarakat umum. Dan koleksi disini tidak saja berarti koleksi dari benda-benda atau hal-hal yang berbau tempo dulu saja. Namun koleksi dari hal-hal yang sebenarnya sangat dekat dengan kebiasaan kita saat ini pun bisa jadi museum untuk 30 atau 50 tahun ke depan.

Seperti misalnya tisu basah. Walaupun sampai saat ini orang-orang di seluruh dunia akrab dengan tisu basah, namun di Amerika sana tisu basah sudah mempunyai museum tersendiri. Bahkan koleksi dari museum bernama Moist Towelette ini berasal dari seluruh penjuru dunia. 

Sebenarnya, museum-museum yang mirip dengan Museum Tisu Basah yang terletak di Michigan itu sangat banyak di dunia. Tetapi, ada keterkaitan dari museum-museum kontemporer itu yaitu bersumber dari ide pengoleksian seseorang atau sekelompok orang yang secara sengaja maupun tidak dalam pengumpulannya. Sehingga, jika kamu tengok Google dengan kata kunci “museum aneh” atau “weird museum” kamu bakal bertemu dengan banyaknya museum-museum aneh yang tersebar di segala penjuru dunia. 

Yuk kita cek museum-museum aneh apa saja yang bisa buat kamu terperangah.

1. Museum Chinsekikan 

Musem aneh " Museum Chinsekikan "


Museum yang terletak di bagian utara Tokyo tepatnya di Chichibu, Jepang ini bisa dibilang punya koleksi unik. Pasalnya, 1700 lebih koleksinya itu mengingatkan kita pada Kuil Many-Faced God dalam film serial “Game of Thrones”. Bedanya, jika dalam film tersebut wajah-wajah yang menempel pada dinding-dinding kuil adalah wajah asli manusia yang diawetkan, namun dalam Museum Chinsekikan merupakan koleksi batu yang meyerupai wajah manusia. Museum yang diprakarsai oleh Shoji Hayama ini dibangun setelah pengoleksian pribadi Shoji yang memakan waktu hampir 50 tahun. Dikutip dari Forbes, 100% dari koleksi yang ada dalam Museum Chinsekikan ini merupakan batu alami tanpa proses yang dibuat-buat. Para pakar geologis sudah membuktikannya dan mengatakan bahwa wajah-wajah yang tergambar dalam batu merupakan proses sedimentasi alami. 

2. Museum Tisu Basah

Musem Aneh didunia


Museum Tisu Basah atau Moist Towelette Museum ini terletak di Michigan, Amerika. Berawal dari hobi John French mengoleksi beragam tisu basah yang ia dapatkan dari tempat-tempat seperti KFC, Hard Rock Cafe, ataupun dari milik maskapai pesawat terbang. Karena koleksinya itu sudah sedemikian banyak, maka John French pun berinisiatif mendirikan museum sendiri. Selain koleksi pribadi, tisu-tisu basah itu ia dapatkan juga dari sumbangan orang lain. Sehingga, bisa dibilang koleksi John French merupakan koleksi tisu basah terlengkap yang berasal dari segala penjuru dunia.

3. Museum Kegagalan

 
Musem Aneh



Gambar diatas bukannya mau review produk ya. Tetapi, ini adalah satu contoh dari koleksi milik Museum Kegagalan atau Museum of Failure yang terletak di Swedia. Entah apa yang ada dalam pikiran Samuel West, seorang psikolog yang merupakan inisiator dari pendirian museum ini. Museum of Failure sendiri terbilang belum lama berdiri. Diresmikan 7 Juni 2017. Adapun koleksinya terbilang cukup banyak dan tidak terbatas pada produk-produk teknologi saja. Produk makanan seperti Colgate Beef Lasagne juga termasuk dalam produk gagal yang menjadi koleksi dari museum ini. Menurut Samuel, 80-90% dari produk-produk yang diluncurkan di dunia mengalami kegagalan. Kegagalan dapat berupa salah membaca pasar, riset kebutuhan, atau salah pengemasan produk dan yang sudah pasti adalah gagal meraup untuk banyak. Semisal produk N-Gage sendiri misalnya, dapat dikategorikan sebagai mobile phone games pertama karena secara fisik yang lebih mirip Game Boy Advance. Ratingnya sendiri cukup tinggi sehingga Nokia meluncurkan N-Gage generasi kedua. Namun, karena salah pembacaan pasar, ditambah ketidaksabaran dari Nokia itu sendiri yang menganggap terbatasnya koleksi game sehingga harus menghentikan produksi dan pemasaran N-Gage. Padahal, selang beberapa tahun dari dihentikannya produksi N-Gage, era mobile game benar-benar terwujud dengan koleksi game yang berasal dari Playstore. Selain N-Gage, produk-produk seperti Orbitoclast Lobotomy (medical instrument), parfum Harley-Davidson, Kodak Digital Camera, Sony Betamax, Lego Fiber Optics, Apple Newton, Google Glass dan Twitter Peek juga menjadi koleksi dari Museum Kegagalan ini.


4. Museum Patah Hati



Musem aneh


Entah apa yang ada dalam pikiran mantan dua sejoli Olinka Vistica dan Drazen Grubisic ini. Kedua seniman Kroasia tersebut memutuskan untuk mengumpulkan barang-barang yang mereka anggap mewakili dari bukti cinta mereka yang kandas. Kendati hubungan mereka telah kandas, namun ide mereka tentang mengumpulkan barang-barang itu sekaligus memperlihatkannya ke publik benar-benar berhasil. Alhasil, saat ini ada dua Museum Patah Hati atau Museum of Broken Relationships. Satu di Zagreb, Kroasia dan satu lagi di Los Angeles, Amerika. Tidak saja barang-barang pribadi milik Olinka dan Drazen saja yang dipajang, melainkan barang-barang milik pasangan-pasangan lain yang juga menghadapi masalah yang sama; putus cinta alias patah hati. Barang-barang koleksi itupun tidak sekedar jadi koleksi begitu saja, tetapi juga dipajang dengan sedikit cerita dibaliknya. Sebuah kapak, sebuah borgol palsu berwarna merah jambu, koleksi majalah playboy, sepasang implan silikon, hingga pakaian dalam wanita dipajang di museum ini.