Jumat, 29 April 2011

Inilah 10 Spesies Hewan Baru Paling Mengejutkan Versi National Geographic

Halo!
Sobat Apasih.com :)

Kian canggih peralatan untuk mengeksplorasi alam oleh manusia, kian detail tentang alam yang semakin beragam, berikut adalah penemuan spesies - spesies baru selama 20 tahun terakhir yang dicatat oleh NATIONAL GEOGRAPHIC sebagai Spesies baru yang paling mengejutkan .


1. Return of the Jedi

Ini kelelawar berhidung buah-tabung hanyalah salah satu dari sekitar 200 spesies yang ditemui selama dua ekspedisi ilmiah untuk Papua New Guinea pada tahun 2009-termasuk tonggeret yang "bertujuan untuk mata" dan seekor katak yang tidak kesan kriket berarti, Conservation International mengumumkan akhir Selasa .

Meskipun terlihat pada ekspedisi sebelumnya, kelelawar belum didokumentasikan secara resmi sebagai spesies baru, atau bahkan nama. Seperti kelelawar buah yang lainnya, meskipun, itu menyebar biji dari buah dalam diet, mungkin membuat mamalia terbang penting untuk ekosistem hutan hujan tropis.

Pada intinya, ekspedisi ke Papua New Guinea Nakanai dan pegunungan Muller menemukan 24 spesies baru katak, 2 baru mamalia , dan hampir seratus baru serangga . Gunung negara pulau remote rentang-yang telah dihasilkan troves spesies baru dan tidak biasa dalam beberapa tahun terakhir-hanya dapat diakses dengan pesawat, kapal, kaki, atau helikopter.


2. Emperor of the Scorpions

Dalam foto selama ekspedisi RAP 2006 di Ghana , Afrika kalajengking 'kaisar s merupakan salah satu terbesar di dunia-tapi tidak berapi.

(20-sentimeter-lama) 8-inch-panjang arakhnida yang berbisa, tetapi racun mereka tidak terlalu berbahaya bagi orang-dan bahkan mungkin membantu.

Ini mengandung senyawa saat ini sedang diuji untuk penggunaan di masa depan untuk memerangi obat penyakit jantung termasuk aritmia, menurut Conservation International.


3. A Whisker Away From Obscurity

17 Desember 2007 Mammal ahli Martua Sinaga memegang 3-pon (1.4 kilogram) tikus yang mungkin spesies baru bagi ilmu pengetahuan. Tikus itu ditemukan di Pegunungan Foja terpencil di bagian barat New Guinea, Indonesia , pada ekspedisi Juni 2007, para ahli diumumkan kemarin.

Para peneliti dari Conservation International dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia sebelumnya telah menemukan beberapa spesies baru tanaman dan hewan selama perjalanan ke kawasan hutan hujan asli pada tahun 2005.

Ketika tim kembali ke Fojas musim panas ini, mereka menemukan tikus bersama dengan possum kerdil yang juga bisa menjadi spesies yang sebelumnya tidak tercatat.

"Tikus raksasa ini sekitar lima kali ukuran tikus kota khas," kata Kristofer Helgen, seorang ilmuwan dengan Smithsonian Institution di Washington, DC, dalam sebuah pernyataan pers. "Dengan tidak takut manusia, itu tampaknya datang ke kamp beberapa kali selama perjalanan."


4. Composting "Cockroach"

Dinamai penemunya, Konservasi Internasional blattodean serangga ditemukan pada tahun 2002 di sebuah gua tunggal di Guinea 's Simandoa Range-masih satu-satunya tempat ini relatif kecoa Afrika diketahui hidup.

Conservation International "Misi baru ini menunjukkan sifat yang menyediakan jasa ekosistem yang menguntungkan manusia," kata Alonso, mencatat bahwa blattodean adalah contoh utama.

"Orang tidak suka kecoa, tetapi mereka memberikan layanan yang sangat penting dalam mengurai detritus menjadi unsur hara."


5. Dinospider

Dinospiders Atewa merupakan bagian dari garis keturunan arakhnida yang nyaris tidak berubah pada 300 juta tahun sebelum dinosaurus berjalan-Bumi.

Makan pada rayap kecil dan larva semut, kehidupan makhluk crablike di Ghana Atewa Range Hutan Reserve, dimana spesies ini ditemukan pada tahun 2006. Di hanya 0,4 inci (11 mm) lebar, dinospider Atewa masih hidup anggota terbesar kelompok kecil dari 57 spesies yang dikenal.


6. Do-gooding Dragon

The eliseva Platycypha capung ini mungkin tinggal di sekitar aliran Sungai Kongo Basin dimana spesies baru ditemukan pada tahun 2004. Jika demikian, mereka cenderung perairan Afrika dalam kesehatan yang baik.

Capung merupakan indikator kualitas air kunci, karena keturunannya, peri air, perlu populasi serangga lain dan makhluk air yang untuk memberi makan.

Capung juga menjaga populasi nyamuk di cek dengan memberi makan pada hama sebagai orang dewasa-dan bahkan sebagai larva.


7.Sticking Points

Berangkat dari Kamboja hutan, ini pancing besar (0.6-inch-long/1.5-centimeter-long) semut menembus predator dengan duri yang melengkung, yang juga dapat membentuk semacam-sistem keamanan rumah.

"Ketika mereka sampai terganggu, mereka akan mengelilingi si pengganggu, dan membentuk kaitan, sehingga mereka membentuk semacam formasi, tikar defensif di atas sarang. Hal ini dapat efektif meskipun mungkin tidak disengaja, "kata Alonso.


8. Follow Your Nose

Dalam sebuah twist pada kisah biasa, ini benar-benar spesies baru ditemukan para ilmuwan Conservation International, bukan sebaliknya. Yang disebut Pinokio katak-jadi muncul di kantong beras di perkemahan ekspedisi RAP di Indonesia 's remote Foja Mountains di tahun 2008.

tonjolan hidung panjang, katak berdiri tegak ketika laki-laki memanggil namun deflates dan menggantung ke bawah selama masa aktif. Para ilmuwan masih memilah tujuan dari embel-embel yang tidak biasa.


9.The Better to See You With

Katak ini (15-sentimeter-panjang) pohon 6-inci-lama mata besar untuk boot-lebih baik untuk survei padang gurun tinggi di Papua New Guinea, dimana spesies baru ditemukan pada tahun 2008 di samping sebuah sungai gunung.

Seperti spesies lain dari genus Nyctimystes, katak baru ditemukan bertelur di bawah batu yang jelas, perairan berjalan. Setelah menetas berudu, mereka menggunakan mulut pengisap seperti besar untuk melampirkan diri untuk batuan streambed dan merumput tanpa hanyut.


10. Heavyweight Chomp

Rentang kaki hampir satu kaki (30 cm) dan tipping timbangan di beberapa 6 ons (170 gram), Guyana goliath 'spider burung-makan s adalah spesies laba-laba terberat di dunia. (Lihat video dari laba-laba terbesar di dunia .)

Meskipun nama mereka, ini Amerika Selatan hutan hujan pesta warga kebanyakan pada kecil invertebrata , meskipun mereka telah dikenal untuk mengatasi ongkos yang lebih besar seperti kadal dan ular berbisa.

laba-laba ini juga menyediakan berbisa taring-tidak mematikan bagi manusia-dan tudung dari kecil, rambut menyengat, dimana binatang dapat dirilis pada jenis awan untuk menghalangi serangan.

sumber:
nationalgeographic.com / kaskus.us