Sabtu, 19 Februari 2011

10 Pria Paling Kejam yang Pernah Tercatat Dalam Sejarah

Halo!
Sobat Apasih.com :)

10. Attila The Hun


Attila adalah Khan dari Hun dari 434 sampai kematiannya pada 453. Dia adalah pemimpin Kekaisaran Hunnic yang membentang dari Jerman ke Sungai Ural dan dari Sungai Danube ke Laut Baltik. Di sebagian besar Eropa Barat, ia dikenang sebagai simbol kekejaman dan kerakusan. Sebuah kampanye yang gagal di Persia diikuti pada 441 oleh invasi dari Kekaisaran Romawi Timur, keberhasilan yang digalakkan Attila untuk menyerbu Barat. Dia meninggal tanpa hambatan melalui Austria dan Jerman, di seberang Rhine ke Gaul, penjarahan dan menghancurkan semua di jalan-Nya dengan keganasan tak tertandingi dalam catatan invasi barbar dan menarik orang-orang yang mengatasi untuk menambah tentara nya yang kuat. Attila tenggelam di darahnya sendiri pada malam pernikahannya.


9. Maximilien Robespierre


Maximilien Robespierre adalah seorang pemimpin revolusi Perancis dan adalah argumennya yang membuat pemerintah revolusioner membunuh raja tanpa pengadilan. Selain itu, Robespierre adalah salah satu kekuatan pendorong utama di balik pemerintahan teror, masa pasca-revolusi 10 bulan dimana eksekusi massa dilakukan. Teror mengambil kehidupan antara 18.500 hingga 40.000 orang, dengan 1.900 dibunuh pada bulan lalu. Di antara orang-orang yang dihukum oleh pengadilan revolusioner, sekitar 8 persen kaum bangsawan, 6 pendeta persen, 14 persen kelas menengah, dan 70 persen pekerja atau petani yang dituduh melakukan penimbunan, menghindari draft, desersi, pemberontakan, dan kejahatan diakui lainnya.

Dalam sebuah tindakan keadilan kebetulan, Robespierre adalah guillotined tanpa pengadilan pada 1794.


8. Emperor Hirohito of Japan


Hirohito adalah Emporer Jepang 1926-1989. Pada tahun 1937, pasukan Jepang melakukan kejahatan perang yang sekarang dikenal sebagai Rape of Nanking (kemudian Ibukota Cina, sekarang dikenal sebagai Nanjing). Durasi pembantaian tidak didefinisikan secara jelas, meskipun kekerasan berlangsung dengan baik ke dalam enam minggu berikutnya, sampai awal Februari 1938. Selama pendudukan Nanjing, tentara Jepang melakukan kekejaman banyak, seperti pemerkosaan, penjarahan, pembakaran dan pelaksanaan dari tawanan perang dan warga sipil. Sejumlah besar perempuan dan anak-anak juga tewas, seperti pemerkosaan dan pembunuhan menjadi lebih luas. Korban tewas umumnya dianggap antara 150.000 dan 300.000. Artikel Wikipedia berisi gambar dan deskripsi dari kekejaman yang dilakukan.


7. Idi Amin Dada


Idi Amin adalah seorang perwira tentara dan presiden Uganda. Dia mengambil alih kekuasaan dalam kudeta militer pada bulan Januari 1971, deposing Milton Obote. Kekuasaannya ditandai oleh pelanggaran hak asasi manusia, penindasan politik, penganiayaan etnik, pembunuhan pengadilan ekstra dan pengusiran orang India dari Uganda. Jumlah orang yang tewas akibat rezimnya tidak diketahui; perkiraan berkisar dari 80.000 hingga 500.000. Pada tanggal 4 Agustus 1972, Amin mengeluarkan dekrit yang memerintahkan pengusiran 60.000 orang Asia yang bukan warga negara Uganda (kebanyakan dari mereka memegang paspor Inggris). Ini kemudian diubah untuk memasukkan semua 80.000 orang Asia, dengan pengecualian profesional, seperti dokter, pengacara dan guru. Amin akhirnya digulingkan, tetapi sampai kematiannya, dia memegang bahwa Uganda perlu dia dan ia tidak pernah menyatakan penyesalan atas penyalahgunaan rezimnya.


6. Leopold II of Belgium


Leopold II Raja Belgia 1865-1909. Dengan dukungan keuangan dari pemerintah, Leopold menciptakan Kongo Free State, sebuah proyek pribadi yang dilakukan untuk mengekstrak karet dan gading di daerah Kongo Afrika tengah, yang mengandalkan kerja paksa dan menyebabkan kematian sekitar 3 juta Kongo. Rezim Kongo Free State menjadi salah satu skandal internasional yang lebih terkenal dari pergantian abad. Luas tanah pribadi yang dimiliki oleh Raja adalah daerah 76 kali lebih besar daripada Belgia, yang dia bebas untuk memerintah sebagai domain pribadi melalui tentara pribadinya, yang Publique Force. pengumpul karet Leopold disiksa, cacat dan dibantai sampai pada pergantian abad, hati nurani dunia Barat terpaksa Brussels untuk memanggil berhenti.


5. Pol Pot


Pol Pot adalah pemimpin Khmer Merah dan Perdana Menteri Kamboja 1976-1979, yang telah secara de facto pemimpin sejak pertengahan 1975. Selama masa kekuasaannya Pol Pot dikenakan versi ekstrim komunisme agraris di mana semua penduduk kota dipindahkan ke daerah pedalaman untuk bekerja di perkebunan kolektif dan proyek kerja paksa. Efek gabungan kerja budak, kekurangan gizi, perawatan medis miskin dan eksekusi diperkirakan telah membunuh sekitar 2 juta orang Kamboja (sekitar sepertiga dari populasi). Rezimnya mencapai ketenaran khusus untuk singling semua intelektual dan lain "borjuis musuh" untuk pembunuhan. Khmer Merah melakukan eksekusi massal di lokasi yang dikenal sebagai Killing Fields. Yang dieksekusi dikubur di kuburan massal. Untuk menghemat amunisi, eksekusi sering dilakukan dengan menggunakan palu, kapak menangani, sekop atau bambu runcing.

4. Vlad Ţepeş


Vlad III Rumania (juga dikenal sebagai Vlad Impaler) adalah Pangeran Wallachia tiga kali antara 1448 dan 1476. Vlad terkenal karena legenda hukuman yang sangat kejam ia dikenakan pada masa pemerintahannya dan untuk melayani sebagai inspirasi utama untuk karakter utama vampir dalam novel populer Dracula Bram Stoker. Di Rumania dia dipandang oleh banyak orang sebagai seorang pangeran dengan rasa keadilan yang mendalam. Metode Nya penyiksaan kuda melekat pada masing-masing kaki korban sebagai saham tajam berangsur-angsur dipaksa ke dalam tubuh.

Akhir saham itu biasanya diminyaki, dan perawatan diambil bahwa saham tidak terlalu tajam; lain korban mungkin akan mati terlalu cepat dari shock. Wikipedia memiliki artikel yang menjelaskan, dalam rincian besar, metode kekejaman Vlad's. Daftar penyiksaan dia diduga telah digunakan adalah luas: kuku di kepala, memotong anggota badan, membutakan, pencekikan, dibakar, memotong hidung dan telinga, pemotongan organ seksual (khususnya di kasus wanita), scalping, menguliti, pemaparan pada elemen atau ke binatang, dan mendidih hidup. Ada klaim bahwa pada beberapa kesempatan sepuluh ribu orang tertusuk di tahun 1460 saja.


3. Ivan IV of Russia


Ivan IV Rusia, juga dikenal sebagai Ivan the Terrible, adalah Grand Duke Muscovy 1533-1547 dan adalah penguasa pertama Rusia untuk mengasumsikan judul Tsar. Pada tahun 1570, Ivan di bawah kepercayaan bahwa elite kota Novgorod berencana untuk cacat ke Polandia, dan memimpin pasukan untuk menghentikan mereka pada tanggal 2 Januari. Tentara Ivan membangun tembok di sekeliling kota untuk mencegah orang-orang di kota melarikan diri. Antara 500 dan 1000 orang dikumpulkan setiap hari oleh tentara, lalu disiksa dan dibunuh di depan Ivan dan putranya. Pada 1581, Ivan memukul anak perempuannya hamil-di-hukum untuk mengenakan pakaian tidak sopan, menyebabkan keguguran. Anaknya, yang juga bernama Ivan, setelah mengetahui ini, terlibat dalam perdebatan sengit dengan ayahnya, yang mengakibatkan Ivan mencolok anaknya di kepala dengan menunjuk staf-nya, menyebabkan (kebetulan) kematian anaknya.


2. Adolf Hitler


Adolf Hitler diangkat sebagai Kanselir Jerman pada tahun 1933, menjadi "Führer" pada 1934 sampai bunuh dirinya pada tahun 1945. Pada akhir perang dunia kedua, kebijakan Hitler penaklukan teritorial dan penaklukan ras telah membawa kematian dan kehancuran puluhan juta orang, termasuk genosida beberapa enam juta orang Yahudi di tempat yang sekarang dikenal sebagai Holocaust. Pada tanggal 30 April 1945, setelah jalan-intens untuk memerangi-jalan, ketika pasukan Soviet terlihat dalam blok atau dua tempat kanselir Reich, Hitler bunuh diri, menembak dirinya sendiri sambil menggigit kapsul sianida.


1. Josef Stalin


Stalin adalah Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet Komite Pusat dari 1922 sampai kematiannya pada tahun 1953. Di bawah kepemimpinan Stalin, Ukraina menderita kelaparan (Holodomor) sehingga besar itu dianggap oleh banyak orang sebagai suatu tindakan genosida di pihak pemerintah Stalin. Perkiraan jumlah kematian berkisar 2500000-10000000. kelaparan ini disebabkan oleh keputusan politik dan administrasi langsung. Selain kelaparan, Stalin memerintahkan pembersihan dalam Uni Soviet orang dianggap musuh negara. Secara total, perkiraan jumlah dibunuh di bawah pemerintahan Stalin, berkisar 1-60000000.

kaskus.us
IKLAN 1 IKLAN 2